Klik Klik

Tuesday, October 20, 2009

Budaya peka ramalan cuaca patut dipupuk


(Ruangan Surat & Emel M/S 30 - Berita Harian 20 Oct 2009)


(Ruangan Forum - M/S 12 - Utusan Malaysia 20 Oct 2009)


KEJADIAN kemalangan sebuah kereta yang merempuh enam buah motosikal yang sedang berteduh ketika hujan lebat di bawah jambatan di Putrajaya baru-baru ini seharusnya membuka mata dan minda pelbagai pihak.
Ternyata kejadian tidak diingini seperti ini tidak boleh dipandang remeh atau suratan takdir semata-mata. Menuding jari mencari salah siapa bukanlah penyelesaiannya. Berfikir dan bertindak untuk menangani masalah ini mungkin dapat menyelamatkan nyawa pada masa akan datang.
Pada hemat saya, merancang perjalanan adalah perkara yang paling penting sebelum kita memandu kereta, menunggang motosikal malah pejalan kaki juga harus merancang perjalanan mereka.
Merancang bermaksud bukan sahaja dari segi keadaan kenderaan, pemilihan jalan malah faktor cuaca juga harus diambil kira. Saya berpendapat, kita masih belum peka tentang cuaca di negara kita.
Apa yang saya cuba kongsikan adalah, kita tidak mengambil berat tentang faktor cuaca sebelum memulakan sesuatu perjalanan. Walaupun kadangkala kita tidak mempunyai banyak pilihan, ternyata kepekaan kita terhadap cuaca masih rendah. Kita sedia maklum dengan keadaan iklim khatulistiwa di mana hujan dan panas sepanjang tahun tidak mengira masa. Tetapi kita langsung tidak menyediakan diri untuk perkara seperti ini.
Saya mengambil contoh di negara Jepun misalnya, ibu bapa di sana akan melihat ramalan kaji cuaca pada sebelah malam bagi menyediakan payung untuk anak mereka ke sekolah pada esoknya.
Sebab itu ada pepatah Melayu mengatakan 'sediakan payung sebelum hujan'. Pernahkah kita terfikir untuk menyediakan payung untuk anak kita ke sekolah kerana bimbang mereka akan dibasahi hujan ketika pulang pada keesokannya?
Inilah yang dinamakan pendidikan awal yang patut bermula di rumah. Walaupun informasi cuaca itu hanyalah ramalan semata-mata, tetapi saya percaya dengan teknologi yang ada sekarang. Jabatan Meterologi Malaysia sudah mampu menyediakan maklumat yang hampir tepat untuk kegunaan kita bersama. Malangnya itulah sikap kita, tidak mengambil berat tentang maklumat percuma yang disajikan setiap hari kepada kita.
Pihak media elektronik juga mampu memainkan peranan yang besar terhadap pembentukan budaya peka terhadap cuaca kepada rakyat Malaysia.
Apa yang saya lihat, informasi cuaca tidak lagi diberi penekanan yang sewajarnya. Jika dahulu ada penyampai khas untuk informasi ini, tetapi kini hanya sekadar informasi yang diiringi muzik yang menyedapkan telinga. Tiada siapa yang ingin ambil tahu, jika hujan maka basahlah. Baru kita tercari-cari di mana payung atau sibuk mencari pelindung.
Saya amat berharap media elektronik boleh mencontohi negara maju yang lain. Mereka bukan sengaja untuk mempopularkan slot ramalan kaji cuaca pada waktu berita perdana mereka. Sudah pasti ada tujuan yang lebih besar untuk itu, iaitu memupuk budaya merancang perjalanan pada hari yang berikutnya.
Marilah sama-sama kita suburkan budaya peka terhadap cuaca. Rasanya tidak rugi kalau kita mengambil sedikit masa pada waktu malam untuk menyediakan diri kita pada keesokannya.
Walaupun perkara ini nampak remeh mungkin kita dapat menghindarkan diri dari pelbagai musibah.
Jangan jadikan alasan 'kita hanya merancang, Tuhan yang menentukan segala-galanya' membuatkan kita hanya berserah semata-mata.
Rancang dahulu baru tawakal. Insya-Allah dengan usaha kecil seperti ini dapat memberi kesan yang besar terhadap pelbagai perkara.
EZZUDDIN AB RAZAD
Putrajaya

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...